setegar karang, secerah pelangi…

Archive for November 2008

Ya Allah…
Jagalah saudari-saudariku,.
Kuatkan pancang kakinya di jalan-Mu,.
Kuatkan jasadnya dengan rahmat-Mu,.
Kuatkan ruhnya dengan ruh dari-Mu,.
Eratkanlah tali ukhuwwah kami dengan cinta-Mu dalam hati-hati kami
Buatlah ia tersenyum hingga kami dkumpulkan kembali di surga-Mu kelak..

Amin..

Ana uhibbukuna fillah, ukh!

/memang pantas sekali untukku.
tampaknya aku tidak dapat terus bertahan.
aku harus maju!
sebentar, sebentar, masih terasa shock…/

11/27/2008
6:47 AM

1. Perasaan yang sekarang kamu rasain?
ngantuk, excited tapi gak tau kenapa
2. Lagu apa yang terakhir kamu dengerin?
dear god, avenged sevenfold
3. Apa yang kamu inginin sekarang?
burger, ama mouse (burger isi tikus?). bukan, mouse komputer
4. Baju apa yang kamu kenakan sekarang?
baju tidur warna ijo
5. Sedang gak enak badan yah?
gak, sehat kok, cuma ngantuk
6. Memori terindah saat punya cewe’/cowo?
apaan? biasa aja kayaknya, dah lupa
7. Nama panggilan kamu?
petta, teta, paling suka kalo dipanggil ’ta’
8. Siapa yang terakhir telepon kamu?
mbak kiki tapi gak diangkat, kalo yang diangkat ntu ulul
9. Siapa yang terakhir kamu ajak bicara?
sofi
10. Apa yang kamu lakukan setelah ini?
beresin kamar, ngenet
11. Habis itu?
ngucek cucian, trus mandi
12. Yang terakhir kamu ucapkan?
“sof, kamu mau baca buku ini gak? … ya udah, aku bawa pulang yah!”
13. Rencana kamu hari ini?
ke BP beli kado buat adik-adik kos, pulang ke bekasi, ngunyeng-ngunyengin dik mia
14. Apakah kamu memikirkan seseorang?
iya
15. Single/taken?
siapa? gw masih single kok
16. Kamu suka minum kopi gak?
biasa aja, tapi mencoba menghindari, soalnya jadi berefek gak bisa tidur terus-terusan 😦 it’s bad
17. Kamu suka ngerokok gak?
gak lah
18. Kamu suka minuman beralkohol gak?
gak juga
19. Weekend kemarin ngapain aja?
lupa, kayaknya sih kumpul instansi djp, kumpul ikts tae kwon do, liqo’
20. Kamu suka fastfood gak?
biasa aja, tapi karena fastfood kebanyakan produksi pro-zionis jadinya mencoba menghidari
21. Kalo nonton sukanya film yang gimana?
film yang gak ada tokoh jahat, film yang ber-happy ending, yang kocak
22. Kalo sarapan sukanya makan apa?
bubur ayam
23. Katakan apapun untuk semua yang membaca postingan ini…
mmm, apaan yah? semangat terus menghadapi hari dah.
24. Terakhir kali kamu menangis?
dah lumayan lama, sepekan kemarin kayaknya
25. Terakhir kali kamu ketawa?
tadi subuh
26. Kamu suka nyanyi?
suka
27. Apa yang kamu lakukan sebelum ngisi ini?
ke kamar sofi
28. Temen yang kamu temui hari ini?
riskha, sofi, nova, nurul, desi, maria, hida
29. Apa yang lagi kamu butuhin?
segera masuk kerja biar dapet gaji, mouse komputer
30. Film terakhir yang kamu tonton?
tadi saur, survivor di indosiar
31. Obat terakhir yang kamu tenggak?
bisolvon, kira-kira sebulan yang lalu
32. Testi terakhir dari?
pak hendra-klub origami
33. Message terakhir di FS?
iqro club – taushiyah iqro
34. SMS terakhir dari siapa?
auliya yasinta
35. Olahraga favoritmu apa?
lari subuh, skipping
36. Kamu menangis dalam setiap masalah?
ya iyyalah, kalo gak bisa meledak
37. Siapa yang bikin kamu lebih tenang saat kesedihan datang?
Alloh (hanya dengan mengingat Alloh hati menjadi tenang), diary
38. Apa yang kamu pikirkan tentang hubungan jarak jauh?
pasti gak enak 😦 ngebayangin kalo suami istri terpisah jarak… pasti menderita
39. Tentang cinta pada pandangan pertama?
gak percaya. tapi yang ada adalah ‘tertarik’ pada kesan pertama, dan benci pada kesan pertama
40. Pernah pacaran dengan orang yang nggak kamu cinta?
pernah kayaknya
41. Pernah ngerasain dibohongin ma orang yang kamu sayang?
gak, semoga aja gak
42. Hal yang bikin kamu seneng hari ini?
gak ngerti, kalo pagi-pagi suka mengalami euphoria yang gak jelas, mungkin karena ntar mau ke BP? atau karena nanti mau pulang ke bekasi kali ya? padahal si gak ada yang istimewa
43. Paling seneng ditelepon ama siapa?
dsa, mama, papa
44. Paling seneng sms/chat sama siapa?
mbak kiki, near, riya, iqbal, umar, adik-adik di kampus. paling seneng? semua
45. Orang terakhir yang ngasih kamu bunga?
pas prasmanan dinner nac 2008, tapi lupa siapa
46. Terakhir ditembak ama siapa sih?
ga jelas siapa… malem-malem lewat telepon.

Tags:

berawal dari percakapan dua pengangguran setelah sholat subuh berjamaah di rumah zahra…

sofi: ta, aku gak ada kerjaan ni di rumah…
teta: ya ngapain kek, baca, masak. (cie ile, sok dewasa bangat dah gw)
sofi: aku dah disuruh pulang nih sama mamaku, katanya kalo gak ada kerjaan mendingan pulang ngamalin ilmu ngajar adikku, tapi aku males 😦
teta: ya udah disini aja.
sofi: gak bisa… eh, hari ini kamu mau kemana?
teta: gak kemana-mana, mau di kamar aja.
sofi: ngapain?
teta: ngetik.
sofi: ngetik apa?
teta: biasa… kerjaan…
sofi: halah. kita jalan-jalan yuk…
teta: ke BP?
sofi: jangan bilang ke BP. pekan kemarin aku dah ke BP 3 kali!
teta: tanah abang???

-dua jam kemudian-
”JANGAN LUPA BAWA PAYUNG YA!!”
gw ngingetin lagi gan lagi dua anak yang mau pergi ke tanah abang. tapi sebelumnya ke atm dulu buat ngambil duit, eh tak dinyana, ternyata atm gw hampir kosong, jadinya bawa duit cuma pas-pas-an.. abis itu ke gedung e kampus stan ngambil seperangkat alat solat yang ketinggalan waktu acara dimanika. abis itu berangkat naik kereta.

di dalem kereta ac yang cukup mahal (soalnya kereta ekonominya dah kelewat), hujan mulai mengguyur deras, kami-sofia, petta, maria-dah panik aja kalo-kalo sampe sana gak bisa ngapa-ngapain. hujan masih jua deras saat kami turun, semua pada ngeluarin payung kecuali gw. kenapa? karena ternyata oh ternyata, gw sendiri kagak bawa payung, lupa alias ketinggalan. jadilah gw, walau udah berpayung berdua ama sofi, keujanan. sampai disana beli 4 jilbab buat adik kos yang ulang tahun + 2 bros. trus muter-muter nyari kepentingan kami sendiri dan titipan orang lain.

akhirnya kami selesai muter-muter dan kembali ke stasiun jam 12, pas kan, karena jadwal keretanya jam 12.15. udah nunggu lwamaa, jongkok berdiri jongkok berdiri di peron yang ramai sepi ramai sepi, ternyata lagi, kami gak sadar kalo kereta ke serpong udah lewat. sedih banget, gara-gara kami bertiga yang dudul gak mau nanya, malah ngobrol dengan kondisi yang ngantuk dan kelaperan dan bokek.

jadwal kereta yang selanjutnya jam 3, ya udah, kami solat zhuhur dulu, abis itu rencananya maria mau nyari piyama buat tidur (ja ijalaah, masa’ buat kuliah!), sebenernya udah pada males soalnya duit kami dah abis, cuma pas-pas-an buat ongkos pulang, pokoknya merana banget dah rasanya. eh, pas ngobrak-ngabrik tas, ternyata ada duit receh milik gw en sofi. waw, senang luar biasa! kalo diitung-itung bisa buat makan, tadinya mau nahanin laper ampe pulang nanti, padahal tadi kami cuma sarapan nasi uduk jam tujuh-an.

bakso, es kelapa. menu makan siang kami. nasehat orang tua jaman dulu (orang tua jaman dulu? jaman sekarang dah kayak apa?), ”jangan jajan di pinggir jalan”, dah gak berlaku lagi, kami dah duduk manis di pinggir jalan raya. ja ijalaah, kalo di tengah jalan raya kan bisa ketabrak! enak. bakso Rp. 2000, es kelapa Rp. 6000, eh, kebalik dink. bodo nanan, yang penting hati kami senang, perut kami kenyang…

pas mau berangkat lagi ke pasar tanah abang nyari piyama…

”tunggu! aku beres-beres tas dulu. duluan aja!”
payung, mukena, biskuit, belanjaan, gw keluarin semua di bangku abang tukang bakso. satu yang tak tampak dari tadi: hp gw!
nyamperin sofia dan maria, ”liat hpku gak?”
”enggak”, temen-temen pada jawab sambil panik mulai menjalari. yeph, singkat cerita hape gw ilang (lagi). uwh, jadi inget kejadian 5 bulan yang lalu, hape gw baru aja ilang dan beberapa poin kejadian hampir sama, jadi pengen liat persamaannya:
– perginya mendadak, gak direncanakan dari jauh-jauh hari. pas kemarin ke book fair en bobo fair juga . cuma berdasarkan ide mendadak langsung capcus gettoh.
– bareng temen-temen. pas ke bf2 (book fair en bobo fair) bareng temen-temen liqo’.
– tas gw dibuka gitu ajah, di ambil, ditutup lagi tanpa gw tau. yaaa, kalo tau kan bakal…
– baru nyadar tepat setelah makan siang. langsung ndelosor (temennya edensor) cek tas, baru deh.
– dan apa lagi tauk..
ternyata hpnya dicopet pas nunggu di peron tadi, emang berasa ada yang melakukan sesuatu pada tas gemblok gw, tapi kirain cuma orang nabrak gitu aja.

yang gak enak tu…
ya semuanya.
namanya kehilangan apaan sih yang gak enak? apalagi hp belom lama, apalagi kemarin baru reuni, tukeran nomer, apalagi lagi perlu banget di detik-detik banyak jarkom, apalagi apalagi…

tragedi?
hmmm…

sisi positifnya, supaya petta kecil semakin teliti dalam mengurus barang-barangnya, jangan terlalu santay menghadapi apapun, jangan show hape or apapun kemana-mana, supaya gak usah pedulikan pesan-pesan seperti itu, semoga tidak selalu mengecewakan keluarga dengan menghilangkan dan merusakkan barang-barang, semoga, semoga, dan semoga….
yeph, di satu sisi ini bener-bener petualangan yang seru banget, dari mulai ketinggalan kereta ampe nyamperin orang-orang yang nongkrong di peron yang ternyata preman kawasan setempat, tapi yaah, tetap bukan milikku mungkin. di sisi lain harus tau diri, udah nyusahin banyak orang gara-gara kecerobohan sendiri. maafin ya…

so many people that helped me. sofi yang nganterin ke gerai indosat ganti nomer sepulangnya, malah pas sampe kos, adik kos minjemin hp. malah pas sampe kos (jazakillah ya dik nova), penolong yang di peron tadi telepon ke hape sofi, katanya beliau nangkep copet dan hpnya orens ada item-itemnya, bukan milikku masih. dan semua orang. yeph, hanya Alloh sebaik-baik pemberi balasan.

buat sang copet, semoga insyaf, jangan lagi ada serapah terdo’a untukmu.
pas banget hp gw khusnul khotimah tu (gw menyebutnya begitu),
themesnya belakangan gw ganti jadi kaligrafi, padahal biasanya gambar eskrim, roti, sushi, atau kartun (makanan?) lainnya.
shout outnya gw bikin sedikit kata yang (menurut gw) bermakna,
‘asyik memuji Tuhannya’
kenapa?
waktu itu gw baca buku, lupa buku apa, bercerita tentang Maryam kecil yang sedang asyik memuji Tuhannnya, kemudian datang Zakariya, ia kaget karena dalam mihrab Maryam terhidang buah-buahan dan makanan. Kemudian Zakariya bertanya… bla bla bla.
the point is: si Maryam kecil yang asyik memuji Tuhannya.
kata-kata ini tiba-tiba menampar gw (malah bukan alur kisahnya).
sedangkan gw sering ngerasain itu sebagai keharusan, sebagai penggugur kewajiban, sebagai hal yang dilakukan setelah ini itu dan ono, sebagai hal yang membuat…
astaghfirulloh, ampuni hamba ya Alloh…

hmm…

gw dah bilang ma nyokab, pagi-pagi nelepon belom selesai ngomong eh ditutup. mami, maafin ta ya…
eh, gak lama doski nelepon lagi, nanyain mau ke dufan pa gak.
(ada yang mau ikut gak? selasa atawa rabu besok dari kantor kakak)

dan gw? masih pake nomer yang sebelumnya kog.
masih harus banyak memperbaiki diri ;’(
hiks,
loh, kok ’hiks’?
bukan dink,
YOSH!
lagi bosen dengan kata semangat.
BANGKIT!!!
😀


November 2008
S M T W T F S
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30