setegar karang, secerah pelangi…

Archive for August 2008

Aku gak bales sms kamu, selain speechless, aku gak mau memperpanjang masalah.

Cukup tau pandanganmu tentang aku seperti itu.

Aku minta maaf.

Makasih udah sabar dalam menghadapi aku selama ini.

Makasih atas semuanya.

Satu lagi, siapa tau berguna di lain hari.

Kerja bareng akhwat itu gak sama kayak kerja bareng ikhwan.

Tags:

mulai jenuh euy nge-blog di wordpress,

kemarin-kemarin exist (??) di multiply sono,

padahal gak niat untuk berpindah kesana,

tapi jadi mendua gini T-T

abis disini sepi…

gimana, fren..?

apa pindah aja ya???

Di kelas punya panggilan baru:

Pet… (dilanjutkan dengan) rolling!!!

Artinya…

Hewan peliharaan… berguling!!!

T-T

Nasib… nasib…

Btw, mau cerita tentang hewan peliharaan beneran kog!


ada beberapa yang ternyata lucu kalo diinget-inget lagi…

sok baca, pastikan anda berada pada posisi yang nyaman, agak panjang, huehehehe


1.

Dulu… di smp…

pas jalan-jalan bareng nyokab naik motor di perkampungan sekitar rumah gw, gw pernah mungut satu anak kucing. lucu aja, makanya gw bawa, tau dah mau diapain.

eh, ternyata ibu ibu di tempat gw lewat pada bilang gini:

“neng, suka kucing ya? bentar bentar”

ternyata ibunya ngambil beberapa anak kucing dari mana tau, trus dikasiin ke gw: ”ini neng, bawa pulang aja”…

bingung, but somehow, kami kagak nolak…

dari ibunya tiga, yang ada di gw satu,

jadilah gw pulang ke rumah bawa kucing dalam karung, eh, kantong plastik deh, sebanyak empat.

gw ama nyokab bingung, ’ini mau diapain…’.

ternyata sampe rumah dibiarin aja, gak dipelihara, gak dirawat, ditarok di luar ama mama, malah pas kucingnya masuk ke kolong tempat tidur, sama mama diambil trus dibuang yang jauh.

waktu itu cuma sempet ngasih kucingnya makan mi goreng pake telor.

mungkin itu yah, legendanya kenapa di sekitaran rumah gw banyak kucing.

bener-bener gak bertanggungjawab.

2.

Trus waktu dulu (sekitar smp juga) gw punya piaraan anak ayam, lupa namanya siapa (sebut saja ciki), lucu banget, lugu,

gw inget tu, kalo jalan-jalan kemana-mana ama nyokab pasti dia diajak, abis… di rumah gag ada orang, kasian kan dy sendirian,

waktu itu pernah ke planetarium bareng-bareng, si ciki dibawa juga…

yang bikin males punya hewan peliharaan kan ’sisa pembuangan’nya yah. waktu itu gw pernah bikinin pampers khusus buat tu anak ayam. dari tisu, eh yang ada melorot terus, giliran diketatin malah dianya gag bisa jalan. fufufu…

si ayam sukanya makan lalet mati…

trus waktu itu pas pulang kerumah dari berpergian yang si ciki gak diajak, eh dia gag ada, ternyata doski nyebur ke galian air tanah di rumah gw, padahal dalem gitu…

trus salah satu jari kakinya (emang ayam punya jari tangan?) pernah kebakar gitu, lupa juga kenapa, yang tau kejadiannya persis itu nyokab gw.


nah, sahabat… kalo diinget-inget, dari mana sih gw dapet si ciki ini? hadiah kah?? beli kah???

ternyata sodarasodara, sejauh ingetan gw (tau kan ingetan gw seberapa jauh?), ciki adalah anak ayam tetangga rumah yang terpisah dari induknya. malang banget doski jatuh ke tangan gw.

yah, sudah nasib baik mu lah berjodoh denganku, nak.

bagaimana akhir kisah si ciki?

as we know, seperti yang kita ketahui, si ciki emang pernah ilang, tapi untuk sementara waktu, ternyata dia terjatuh ke dalam galian air tanah yang ada di dapur.

tappiii,,, pada masa terakhirnya ia bersama gw, dia ilang lagi, dia pergi tanpa meninggalkan sebuah pesan pun. ternyata untuk selamanya dia ilang… hiks…

apa dia diambil lagi ama tetangga gw yang mulai sadar kalo ciki adalah ayamnya? apakah ciki dimakan kucing?? tidak tau,,, ciki… oh… ciki… dimanakah dirimu???

bagaimanapun, sampai detik ini, keberadaan ciki masih menjadi sebuah misteri [bacanya mesti ala silet]

3.

trus pas kuliah tingkat 1 kuliah di stan.

gw punya kura-kura brazil, beli di… mana ya? kalo gak di mangga dua, di stasiun kota, kalo gak di shelter busway kota, antara tiga itu lah.

dibeliin nyokab, 2 ekor harganya 25rebu,

kura-kuranya lucu, tapi kasian, dan gak begitu seru.

beda ama anak ayam yang bisa lari kesana kemari, kura-kura tu pasif, lelet.

cuma renang, garuk garuk mangkok, tengkurep, telentang, ah… membosankan…

tidak menarik.

gw inget gw ampe telat masuk pelajaran agama waktu tingkat 1, gara-gara beli makanan si kura pas jeda kuliah jalan ke ceger (waktu itu belom ada speedy fillah*), abis dari ceger, balik ke kos, ngasih makan, trus lari kuliah.

karena gag seru, jadinya gw kasihin ni pasangan kura-kura ke adik sepupu gw, kebetulan di belakang rumahnya dia koleksi ikan hias gettodeh, ada lobster, nemo, ikan hantu, ikan apa aja dah, bagus bangat.

trus, nasib kura-kura-kura-kura itu gimana?

si kura di rawat si situ sampe agak gedean (semakin gede semakin serem aja.. hiii),

nah, pas gw tingkat 2, pada musim penghujan kan ada banjir gede-gedean tuh ampe masuk tipi (nonton gak)…

rumah tante gw kehempas gelombang banjir, jadilah dinding belakang tu rumah ambruk,

aquarium-aquarium pada pecah…

dan si kura? ia menghilang entah kemana, kebawa banjir…

gag ada yang tau dimana ia berada.

yah…

selamat jalan, teman…

4.

trus, yang paling baru adalah piaraan ikan,

dari dulu gw pengen punya piaraan ikan, kayak si lien gitu,

tapi gw maunya ikan maskoki yang ada jambulnya, ndut, mangap-mangap…

tapi gak kesampean-kesampean soalnye teringat ke-careless-an gw juga,

jadi biarlah itu menjadi cita-cita yang pupus…

sampe suatu hari gw survey tempat untuk LDK internal himas,

pokoknya, pada saat itu, gw berada dalam kondisi desperado gitu,

dikejar deadline, tempat gak bisa dipake padahal jauh-jauh hari udah booking, ketua himas (sebut saja heri samudro) menekan kabid gw (sebut saja iqbal arrizqi bsr) terus, kabid gw jadi marah-marah ke gw. huuu nyebelin!

kabid berangkat ke cibubur by himself buat cari tempat, (kalo dipikir-pikir, ngapain ya dia ampe kesanasana segala? – namanya juga usaha),

dan gw nyari tempat ke arah ciputat by myself, (kalo dipikir-pikir, ngapain ya gw ampe kesanasana segala? – namanya juga usaha),

tempat yang gw tuju ternyata costnya mahal banget, biasa sih sebenernya, tapi gak sepadan ama anggaran yang ada, padahal gw udah jauh-jauh, udah nekad-nekad, sampe disitu mau nangis dan mas-masnya kasian: “kalo gitu, mbak punya budget berapa? biar kita nyesuain mbak…”. ya tetep aja gag bisa karena selisihnya lumayan jauh, gag boleh bawa/beli makan di luar lagi, gag mungkin kontribusi peserta dinaikin lagi.

akhirnya gw balik naik angkot, sambil memandangi suasana sore… pas mau ganti angkot, eh disana ada toko ikan (selain toko buku, gw juga seneng liat-liat di toko ikan), eh ada ikan lucuuu, walna putih olens, lucu lah pokoknya,

kayaknya pelampiasan dari stress gw, trus gw jadi beli ikan itu dah. dua, berpasangan. harganya 5rebu seekor. tanpa dinyana, tanpa rencana…

eh, punya ikan ternyata gak enak, bau. tapi kayaknya si lien fine-fine aja tuh. enjoy.

tapi ga cocok bagi gw. apa digoreng aja trus jadiin lauk buat makan?

canda dink… jangan mual gitu dong.

nah, fren, bagaimana kah akhir kisah ikan-ikan ini? (kita saksikan, setelah jeda iklan berikut ini)

pada suatu saat, ada acara yang mengharuskan gw nginep di luar, dan gw gag bisa ngasih makan si ikan… hati gw was-was aja, kasian kan ikannya kelaperan, gw ngebayangin kalo gw aja yang kelaperan gw bisa ngamuk-ngamuk.

akhirnya gw sms mbak kos gw, tapi isinya kurang lebih begini:

”mbak, ikannya masih idup gak? kalo masih idup tolong di kasih makan, kalo udah mati tolong buangin dong”

ternyata mbak kos gw tidak melakukan dua-duanya,

apalagi melakukan dua-duanya (ya iyyalah, moso’ ikan udah mati di kasih makan).

dan ikannya emang udah ngambang, -is dead-.

huuuhuhu… peliharaan pertama yang gw saksikan wafat. serem.

kalo si ciki dan kura hilang,

si ikan wafaat, inna lillah…

gw juga sering mikirin hal-hal yang gag penting gitu, (win kita sama), contohnya sekarang, sangking penasarannya, rasanya pengen gw nelepon nyokab trus tanya: ”mah, dulu kan kita punya peliharaan anak ayam, mamah masih inget gag jarinya kebakar kenapa???”

nah, itu, postingannya agak kacaw, bay de wey,

ini postingan pertama yang di publish di

different side of me juga di setegar karang, secerah pelangi…

main-main dunk!

kangeeen!

Posted on: August 1, 2008

lama kiranya aku tidak berkreasi melalui wordpress ini,

kangeeen!

halah berlebayhan! padahal mah baru aja lusa nge-post judul ‘khanza itu…’.

iya, tapitapi kan itu lewat hapew, gak dikonsep dengan baik.

(emang selama ini dikonsep dengan baik apah?)

aku benci, kenapa ia tidak pernah memakai jaket itu…

ummmm,

aneh, itu yang terasa belakangan-belakangan ini,

kayaknya semakin dekat dengan masa depan,

seakan-akan sesederhana perkataan:

’abis ini uas, trus ujian kompre, trus yudisium, trus wisuda, trus magang, trus penempatan, trus kerja’

bayanginnya kayak melangkah di batu-batuan bersemen yang ada di kolam ikan aja.

fufufu…

pa lagi yawh..?

iya, emang berasa beda banget ketika udah tingkat tiga,

waktu masih tingkat satu ga menduga bakal banyak mikir seperti ini (seperti apa?),

sekarang lebih luas gittu lingkupnya,

ya gak getogeto amat sih, apalagi luas menurut diriku,

palingan tidak berarti apa-apa bagi kalian.

oya, lagi, pas kemaren daftar jadi panitia dinamika & daftar ulang juga terasa begitu, seakan-akan ini bukan lagi tempatku, (yah, mungkin itu juga yang ada di benak gw waktu tingkat dua pas ngeliat orang-orang tingkat tiga daftar). abisnya, dikit banget tingkat tiga yang daftar. bayangpun, cuma ada petta dan lilis akhwat peneva tingkat tiga. kalo kata iq ”nanti kalian jadi tante-tante galak marahin maba-miba”… awwas ya iq!

kalo cowoknya ada tiko (i called him ’orang gak penting yang selalu aku butuhkan bantuannya), jarvik, fojan (fauzan dink…), puput (putra dink…), sapa lagi tau.

ooo, tapi gapapa, ternyata anak-anak peneva tingkat satu banyak yang lebih tua daripada ta kok! hihihi 🙂

then, apa ya…

si nyokab kapan pulang tauk! kangen jalan-jalan bareng, mamih, cepet pulang dunk…

ntar pas si mamih pulang giliran gwnya lagih sibuk di kampus.

oh ya, ada cerita lagi,

si abang masih pandai ngelawak aja, waktu itu diriku cetting ama dirinya,

t: “bang, ngapain online saur-saur gini?”

bj: “abang tugas malem, baru selesai jam 7”

t: “oh, ada kabar apa bang???”

bj: “iya, si mama beli ayam 3 ekor, trus abis dari pasar abang boncengin”

t: mikir, ‘si ayam apa si mama yang diboncengin? kog ayam di boncengin? yang kebayang si abang ama 3 ayam duduk rapi di jok belakang motor ’ ternyata maksud abang gw ayamnya dibawa pake motor gituu…

t: “trus?”

bj: “ternyata lehernya kegencet ama abang, ayamnya mati deh”

haha, kocak aje.

\kemarin persis, lead vokal afilla menungguku di lt.2 gedung d kampus stan…\

oya (lagi) punya tambahan cita-cita masa depan.

lulus dari stan mau ikut ma’had, tapi ma’had beneran, bukan ma’had-ma’had-an (emang ada gitu?).

mau punya anak asuh yang disekolahin, minimal satu.

mau bikin perpustakaan mini, trus nge-hunting-in buku-buku yang ra’ib (udah dari dulu, bukannya? kog gak diwujudin? abis si mama kagak beli-beli rak buku sigh :()

buku ta yang tauk kemana:

gw never die

sandhills of Arabia (buku yang punya banyak kenangan, hiks)

hapalan (apa haFalan ya?) sholat delisa.

masih banyak lagi, ntar kalo inget ditambahin. kalo ada yang pinjem, segera balikin yowh.

dah ah, gada kerjaan nih. rencana hari ini:

ke warnet,

ke bp, beli sabun dkk,

nonton avatar appa yip yip!,

ummm,

memperbaiki hapalan (ya Alloh, mudahin ya Alloh, hiks).

okeygh,

gatugonaw!

di gelora bung karno
di gelora bung karno

tau gak apa yang mereka lakukan?

mereka berlomba-lomba untuk menjadi calon pegawai negeri sipil departemen keuangan.

hihihi.

mereka yang ujian aku yang deg-degan.

E tapi bener loh, ngawas itu cwape’ poll.

Tags: ,

August 2008
S M T W T F S
« Jul   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31