setegar karang, secerah pelangi…

Archive for June 2008

banyak kejutan beberapa hari belakangan 🙂

kamis, 25 juni 2008.
mau ke prj, walau anak2 kelas gak ada yang bisa, gapapa sendirian! bertekad kuat bagai baja, udah pake sepatu, tinggal berangkat, akhirnya guwe luluh pas di telepon kk. “sama siapa? sendiri?!! udah besok2 aja bareng ka lani”. tumben banget nurut.

sabtu, 28 juni 2008.
sesuai jarkom kemaren, ‘perpisahan himas kumpul di depan gd p jam setengah 7, pake pakean otbon, maen aer…’
so berangkatlah si guwe santay-santay mengendarai speedy, telat hampir 1 jam, tanpa bedakan (kulit wajah sedang bermasalah), untung gak jadi gak mandi…
punya segudang rencana, abis acara otbon mau ngabisin nasi goreng yang tadi dimasak, trus siap2 ke bukfer, then ke prj bareng ka lani; rencana bakal pake rok putih, atasan hijau, pake jilbab putih. manis banget… (huekkk)
eng-ing-eeeng! ternyata eh ternyata, dari gedung p kita moving naik kopaja carteran ke: ragunan!!! aje gile. pecah sudah balon-balon khayalan yang mengambang diatas pala guwe. DOR!
trus di ragunan otbon manjat-manjat, flying fox-an, tapi si guwe kagak ikutan, secarra pake rok, pake celana panjang piyama juga si, tapi kn teuteup aja ga bisa.
trus, secarra (lagi) guwe udah janjian ama si ibu hamil (baca: kaka’nya petta) mau ke prj, jadi ba’da zuhur guwe tinggalin temen-temen seperjuangan di himas (jangan kangen yeh, guys), dengan berusaha sepenuh hati tidak mengacuhkan gerobak eskrim durian yang memanggil-manggil di tengahnya terik…
trus guwe melaju dengan busway dari ragunan menuju senayan (kantor si ibu hamil).
salah turun shelter, harusnya di dukuh atas malah turun halimun, naek lagi…
sampe kantor ibu hamil, disambut oleh ibu hamil dan kawan-kawannya, di kasih es cokelat ama jus stlobeli, sama dikasih kamera dijital pocket sony cybershot 7.2 mp, kejadiannya sore-sore jam 3an.
abis itu ke prj bareng ibu hamil dan suaminya (baca: kaka’ ipar petta) naik mobil.
prj emang… subhanalloh! kueereeen!!
di prj sempet foto-foto pake kamera (ya iya lah, masa’ pake radio), nyicip es krim gratis (he, babay eskrim durian!), ngantri sendal jepit GRATIS demi memenuhi keinginan ibu hamil, (bener deh, kalo disuruh bayar 7rb perak guwe rela kok, daripada ngantri berpuluh2 menit kayak gini).
abis muter2, trus ibu hamil beli sepatu di matahari (kemanapun perginya, tetep di matahari belanjanya!), si guwe kecape’an, kaki terasa patah-patah, tidur di emperan… tidur beneran, ampe orang yang ditunggu ama orang yg ada di sebelah guwe udah dateng.
gak lama setelah itu pulang ke bekasi, itu sekitar jam 10an.

minggu, 29 juni 2008

pagi-pagi dibangunin jam 5.10, aduh, jam 7 harus dah di daerah kampus karena ada agenda pekanan. dianter ke bintaro, sampe jam 6.45 am, pas di pengajian…
tiba-tiba ada rencana dadakan, kita ke senayan!!!
jadi agenda lq kali ini: pembukaan, tilawah, kultum, tutup.
1 jam setelahnya kita udah di bis menuju: BOBO FAIR! & BUKFER!
gile gak tu, rencana qobla banget (bahasa apaan).

jam setengah 11 ngeliat brosur PTK EXPO, karena semangat yang agak berlebayhan, akhirnya kita ber5 melangkahkan kaki kesana, trus kita kaget karena kalo mo masuk harus bayar 10rebu, shock tapi teteup masuk. disini si guwe masih moto-motoin anak-anak.
sampe di BOBO FAIR mesenin tiket buat ber5, di pintu masuk jcc masih motoin para akhwat, warna-warni spenduknya, baguuus ^-^.
masuk, penuh banget, cari tempat buat selonjor, makan nasi + ayam crispy yang dibeli dari bu boros.
kenyang, baru nyadar raba-raba tas.
p: “tolong miskol donk”

r: “no AS apa XL?”
p: “lupa mana yang lagi aktif, coba dua-duanya”

r: “udah, tapi di reject”
p: (ngeluarin semua barang dari tas)
p: “hilang kayaknya, kameranya juga ilang”
setelah itu bertambah oon,
yang berusaha dipikir berulang2:
‘kalo rejeki akan kembali’, ‘kalo rejeki akan kembali’,’kalo rejeki akan kembali’.

padahal udah kirim sms:
“assalamu’alaykum mas/mbak, saya petta, hp saya kebawa mas/mbak, kalo bener kamera juga, saya akan berterima kasih sekali sekiranya mas/mbak mau mengembalikannya, saya tunggu di arah restroom cenderawasih 1, saya pake jilbab putih baju loreng-loreng, jazakumulloh khoyrul jazaa'”
trus ambil wudhu’ siap2 solat,

kirim sms lagi ke nomer sendiri:
“assalamu’alaykum, mas/mbak, saya solat zhuhur dulu setelah ini muter-muter, sekiranya mas/mbak mau mengembalikan barang-barang saya, tolong hubungi kesini, ini nomer temen saya, terima kasih, semoga 4Wl membalas amal perbuatan anda”

udah, tapi gak sent.

abis itu ke bukfer,
tetep semangat (bukfer…),
beli beberapa buku,
tetep linglung siygh,

pulangnya jam setengah 5 ke xl center bintaro plasa, ngamanin nomer sim yang udah ta pake dari SMA,
tapi yang as ga bisa, repot ah harus ke polres, grapari, dll.
biarin lah.

jadinya makan baso ama si angin, pulang maghrib. dan sekarang ada di warnet.
yo, nanti-nanti kalo ada perlu hub ke xl aja ya, walau ga ada hpnya.

pengalaman hueebad!

sampe sekarang masih mati rasa,
juga bingung dikit; gimana cara ngasitau mama & kaka’..?

7:13 PM 6/29/2008

bismillah,
ehm,
gimana ceritanya ya.
berawal dari beberapa hari yang lalu.
eh, ga dink! ulang-ulang.

mau bikin yang dramatis gettoh,
tapi intinya:
hape saya ilang.
he’eh, henfon saya ra’ib, dicopet,
bukan cuma itu aja,
kamera digital sony yang baru dilimpahkan dari kk saya yang norak,
dan belum sampe 24 jam ada di genggaman,
juga ikutan ilang.
tadi, di senayan, tepatnya di bobo fair.

akhirnya terjadi juga,
pasalnya, saya terkadang heran,
kenapa orang seceroboh saya ga pernah kehilangan henfon,
padahal si mitha yang bendahara kelas aja pernah.
(jaka sembung)

gak sih,
sedih juga,
-tapi sekarang masih dalam keadaan mati rasa, seperti biasa-
cz awalnya kn hape saya ada dua tu,
yang satu dibanting dik lala (yang ada kameranya),
yah jadilah saya hidup tanpa hp berkamera selama beberapa bulan,
menderita… menderita…
eh, giliran punya kamera dijital,
hape yang satunya lagi plus kameranya ilang…

bodo’ah.

alhamdulillah sempet kirim-kirim tausiyah buat beberapa orang,
tapi ada pesan yang belum saya bales/pengen saya kirim… (suka ga bales sms orang)

  • “za, gak usah digantiin siarannya, insya4wl di kampus terus, tapi yang akhir pekan bisa tolong kosongin jadwal petta gak? jzq, luv u too :-)”
  • “gak tau ya kalo minjem barang gak boleh dipinjemin ke orang lain lagi sebelum dapet ijin dari pemiliknya? hehe. gapapa semoga bermanfaat aja, kalo dah selesai baca segera balikin ke petta ya, bagi nomernya meilana dunk.”
  • “pandu, sepeda saya tolong dijagain, kapan-kapan saya ambil”
  • “mas aenul, afwan baru sempet sms, kamera kemaren saya titip syanni, soalnya saya langsung balik ke bekasi, ambil kesana aja y, maaf ngerepotin, tau no nya syanni yg 3 kan?”
  • “namanya es selendang mayang. maaf terus-menerus menoreh luka di hatimu. maaf.”

message sent…

bye hape,
mungkin sebuah teguran atas kelalaian saya selama ini,
mungkin saya banyak melakukan kezoliman dengan hape saya,
kita berjodoh cukup sampai disini,
juga buat kamera yang baru sejenak sekali menemani saya…

ah…

sekali ini,
mencoba… mencintai… kehilangan…

*kecerobohan lainnya, klik here*

huhuuu

kalian udah janji,

katanya mau ke prj hari ini,

aku udah nunda sepekan nungguin kalian,

masa’ sekarang gak ada yang bisa pergi satu pun.

seebeeeeeeellll!

update:

yang berulang-ulang kukatakan:

tidak mengemis,

jangan mengemis,

tidak boleh mengemis,

tidak akan pernah mengemis…

26 juni 2008

aku akan kabulkan tiga permintaanmu

aku minta tolong.
dengan senang hati aku akan membantumu.
tolong, jangan buat orang lain berpikir yang tidak-tidak tentang aku dan dirimu.
jadi yang iya-iya aja gitu?
hhmmmph.
aku mengerti, akan ku kabulkan permintaanmu.


yang kedua?
selanjutnya… emmm…
ya? apa?
lupakan aku.
aku… tidak bisa mengabulkan yang satu itu.
permintaan kedua hangus.

permintaan terakhir?

pergi jauh dari hidupku.


permintaan ketiga hangus!

aku hanya dapat mengabulkan satu permintaanmu.
baiklah, aku akan kembali ke lampu ajaibku!

zzzrrrttt!

/bosen ya, postingannya gini mulu/

saat berkata si merah muda,
dan sang biru menjawab…

“pergi dari hidupku!”
“apa salahku? apa aku salah bila mencintaimu?”

“kamu menyebalkan”
“kamu menyenangkan =>”

“kamu adalah satu-satunya masalahku sejak dulu”
“kamu adalah semangat dalam hari-hariku”

“kenapa? kenapa harus aku?”
“cinta ya cinta, tidak perlu ada alasan kenapa itu cinta, kenapa itu kamu”

“lupakan aku, tolong”
“tidak. dari dulu, sekarang, sampai nanti, kamu selalu ada di hatiku…”

pun bila engkau nantinya bukan milikku,
doaku akan terus mengalir untukmu,
aku akan ikut bahagia jika dirimu bahagia…

cinta sejati kah?
bukan???

Tags:

5:37 AM 5/29/2008

tadaaa!

talking about my adik-adik les yang ta ajar…
dua-duanya diwarisin dari mbak kos yang mulae sibuk ama dunia kerja, mbak retno & mbak fita (mbak, aku populerkan namamu ni^^,x). jadi deh, mereka berharap padakyu untuk menunaikan amanah ini.
yosh! padahal sih sebelumnya gak pernah ngajar-ngajar les, tapi bismillah.
alhamdulillah tempatnya gak teralu jauh, yang satu tinggal jalan, beda beberapa rumah dari kosan. yang atu lagi naik sepeda 3 menit juga sampe…
so here they go…

aldy, nama lengkapnya aldyan pratama.
cool, calm, chubby, smart, pemalu. (btw, adik2 yang ta ajar pada chubby kok). kelas 4 sd di al-azhar. wah, kalo matematika, dia jagonya. huebat!!! jadi, tinggal jelasin dikit aja, dia udah ngerti. tapi yang sulit itu kalo hapalan teori, maleees banget baca, lebih-lebih kalo hapalan surat, kayak waktu itu hapalan surat al-bayyinah, aldy ngambek (kayaknya sampe nangis), lesnya belum aku selesain padahal udah mao jam setengah sepuluh (biasanya selese jam 9an). lagian sekolahnya iseng banget banget si, wong aku aja hapal al-bayyinah pas kuliah di stan, lah ini, anak kelas 4 sd disuru ngapalin surat sepanjang itu! (pantes aja si petta kagak maju-maju). oh ya, lagi tentang aldy, aldy ntu keras kepala, jadi kalo aku ngajarin pake cara yang beda ama yang dikasih ama guru2nya di sekolah, aldy bakal keukeuh, “tapi di sekolah gak pake cara itu…”.
yaaa gettodeh…
and theeen, yang paling aku suka kalo ngajar di tempat aldy itu… makanannya!! huehehe, niat kagak lurus banget 🙂
mamanya aldy suka masak kue, kalo gak beliin kami makanan dari tukang jualan yang lewat (nasi goreng, sate padang, bak pau, dll). n_n
untung-untungan sih, kadang2 gak dikasih juga, kadang-kadang pas udah makan malem justru dikasih banyak.
mamanya aldy ramah, aldy punya kaka’ cewe (kurang lebih smp) namanya puput, rumahnya rame’, jadi pas belajar suka denger kegaduhan dari lantai bawah n_n

gapapa, aku seneng kok ngajar aldy!

aldy ni

ini aldy

next!

reza, nama lengkapnya m reza alfianto, kelas 3 sd, lucu, kalo lagi belajar pipinya suka aku colok-colok pake pensil (???). reza ini lebih gaul gettoh, jadi kalo belajar seringkali kami justru diskusiin tentang teknologi masa kini, kalo gak musik-musik yang lagi ngetrend (cie ileee), gini contohnya:

p: eh reza reza, yang di yovie & nuno kan kaka kelas ka petta
r: iya mbak? yang bener??!
p: ho’oh
r: kalo vagetoz (or whatever the writing is) mba’ tau gak??
p: ???
dasar, anak muda jaman sekarang…

lagi-lagi tentang reza, reza ntu sukanya cerita & becanda, beda ama aldy yang pendiem, jadi ta akuin ta lebih tegas ke reza, harus di stop sebelum waktunya abis buat reza cerita ngalor ngidul, harus di stop sebelum becandanya kelewatan.
trus, yang bikin suliiit bangeeet buat ngajar reza, harus penuh kesabaran… bar… bar… bisa jadi pertemuan yang lalu diajarin pembagian, eee sekarang lupa lagi, diajarin lagi, lupa lagi…

terkadang saking keselnya rasanya pengen gebrak meja trus pulang, tapi gak mungkin, bisa diturunjabatankan dengan tidak hormat, huehehe.
gak segitunya siygh, seringnya juga lucu oleh celetukan-celetukannya reza, misalnya…
p: matahati tenggelam di…?
r: laut!!!

ga lucu ya? tapi menurut diriku itu lucu loh ampe ngakak, terlepas dari si reza sengaja atau enggak jawab begitu.


reza in action

dan banyak lagi saat-saat ta cape’ abis seharian di kampus, ngantuk, harus ngajar, trus di tempat ngajar kadang keseeel. tapi adik-adik ini suka tiba-tiba menyegarkan kembali dengan tingkah laku & celoteh mereka…

😀

hal yang sering kepikiran,
apakah nantinya diriku sempat mendidik ananda-anandaku,
tentunya harus lebih baik daripada mengajar aldy & reza?

;-”
piuhhh,
kebanyakan ghaul ama ummahat.

Tags:

20 juni 2008

tadi abis motoin kelas lagi.

sekarang tawaran moto dateng dengan semena-mena gettoh…
waktu itu lagi makan malem bedua riya (lamplight dinner)
trus henfon bunyi…
“ta, bisa moto kelas 3N* ga? ke puncak, berangkat besok jam 7, nginep”
shock tapi excited,
secharra dah lama gettoh gak rihlah,
trus abis itu langsung beli bekel buat di puncak,
dengan segala aral yang merintang;
ya nginep, ga ada temen, uda nelpon sanasini, ga ada kamera, terkahir dah mwalez,
eeh, akhirnya kagak jadi
buuu… kecewa…


keesokan harinya jadi hari bersih2…
repot banget (deuu)
ampe jam 11an mau tidur siang.
eee ada telepon,
“ta, bisa bantu motret kelas 3G ga? kumpul di gedung P jam 1”
yaaa,
cedepe…
akhirnya…

berangkat ke monas.


dan barusan,
moto kelas 3S (senyum, salam, & sapa)
digiring (atau menggiring?);
dari plasma ke gerbang stan,
trus ke plasma lagi,
trus ke depan,
moto anak2 dari tengah jalan raya sektor 5 (ngeri banget).

tapi ada senengnya,
mereka disuruh mau2 aja,
misal tadi,
ada yang pake gaya kayang (namanya ilam si gila),
ada yang bikin piramid khas cheers leader (orangnya sih itu-itu aja),
bebaringan di rumput saat matahari sedang terik-teriknya (terusan pada gatel-gatel),
ada yang guwa suruh lompat, trus lompat lagi, trus lompat lagi ampe ngos2an,
hwo, bahagia sekali 😀
obsesi tersukseskan!


ya, seandainya bisa sibuk seperti ini setiap saat,
sehingga lupa akan hal yang pengen dilupakan.


tidak lama lagi,
aku akan lari lagi,
jangan coba cari aku lagi,



update: besok pagi mau ke KRB (bukan Ketika Rinta Bertasbih, tapi Kebun Raya Bogor!), motoin kelas 3O, hoho, seneng tapi ngeri ni. mohon do’anya selalu 🙂

===============

*3N: kelas dimana si guwa pernah nyasar waktu awal-awal tingkat 3, klik disini

Tags: ,

stip,
begitulah adanya

teringat kala pertama kali menapakkan langkah di sana,
menapakkan harapan di sana,
di bumi marunda,
terkagum.

meniti perjalanan panjang dengan sepeda motor,
berlomba dengan hembusan debu,
berlomba dengan kontener-kontener yang berderu,

stip,
setidaknya pernah menumbuhkan dihatiku;
cita, perjuangan, dan persahabatan.

===========

ya, dulu pernah menjadi salah satu calon taruni di stip.
sudah melewati hampir semua untuk menjadi bagiannya.

wah kalo inget perjuangan saat itu…

menempuh bekasi – marunda kurang lebih 1,5 jam,
pernah sama mama, pernah sama anggie,
waktu bareng mama di berentiin pak polisi,
(tapi pak polisinya kasian sama kita, jadi setelah sim diperiksa – mama cuma bawa sim mobil – trus dibolehin pergi)
waktu bareng anggie ban motornya bocor,
padahal kami harus ikut tes masuk tertulis, telat banget jadinya.
dan terakhir kali kesana untuk pamit, sendirian.

lari pagi rutin di sekitaran rumah untuk lulus tes samapta, berapa keliling tau.
macem macem dah tesnya…
mulai dari tes kesehatan, tes tertulis, wawancara, samapta, periksa gigi, ambil darah, dll.
dan bagaimana saya harus menggadaikan sebagian kecil prinsip saya demi tes2 tersebut.

menjadi angkatan pertama, dengan adanya taruni yang berjilbab, (tahun lalu ada juga, tapi sayangnya beliau – yang saya tidak tahu siapa – menyerah)
dengan impian yang sangat tinggi untuk menjadi avant garde – baris depan – pejuang muslimah, bersama beberapa akhwat lain.
yah, memang terlalu riskan untuk mempertaruhkan masa depan.
tapi hidup adalah pilihan-pilihan, bukan?

teringat waktu di ruang pemeriksaan gigi,
bu dokternya (berjilbab) bilang gini: “gimana kalo nanti kamu dminta buka jilbab?”
p: “saya gak akan mau bu”
ibunya berpenampakan lembut, tapi bicaranya dingin, tapi terselip dalam dirinya perhatian. karyawan disana umumnya kayak gitu, dingin, kaku.

trus kala itu juga ada seorang senior taruna yang menghampiri,
trus kalo gak salah beliau tanya nama saya, trus dicatet,
kakaknya sopan sekali, setelah sedikit tanya-tanya tanpa senyum (sedikit banget, kalo gak salah ada tanya tentang jilbab juga),
sebelum pergi beliau bilang
“nama saya prasetya, kalau ada apa-apa, silakan cari saya”
cuma sekali itu, saya berjumpa dengan kak prasetya.

dan persahabatan…
saat kami keringetan, cape’ abis lari,
tergeletak di tribun lapangan,
abis nimbang berat,
saat menunggu di klinik,
saat makan bekal bareng, (bekal siapa tau)
saat kami tertawa terbahak-bahak sampai selalu diingatkan oleh sang penilai galak,
saat kami berbagi cerita serta cita kami.
masih terekam, meski kelamaan buram…

dan karena beberapa perjalanan membuat putus asa, lalu saya berkata pada mama:
“ma, udah ya, gak usah diterusin lagi di stip. udah, ga usah kuliah aja sekalian”
si mama: “ya udah” (yeee, nyokab…)

trus keterima di stan, padahal udah kagak niat, ngeliat pengumumannya berhari-hari setelah di publish gitu.

tapi memutuskan untuk tidak pergi begitu saja,
pas pengumuman stip sengaja dateng, ga ada yang bisa nganterin, jadi naik motor by myself, e ternyata lebih cepet daripada kalo bareng mama/anggie.
dan pada waktu pengumuman kelulusan taruna-taruni itu, yang menentukan, yang membuat saya menangis di kamar mandi lobi stip,
bukan karena gak diterima,
tapi karena seorang sahabat yang saya kenal dari awal perjuangan tes masuk stip; seorang yang segar, ceria, selalu menampakkan dirinya yang asli; saat itu adalah kali kedua ia mengikuti tes masuk di stip, dan gak lulus juga…
kulihat ia terpaku di depan papan pengumuman, lama mencari namanya yang tidak ada disana…
kasian…
anak2 pada bilang gini: “dah sabar, mungkin nyari namanya belum bener kali…”
matanya memerah, keliatan kecewa banget, mungkin dia mau nangis..
trus pas hanya ada kami berdua…
p: “dah gapapa, eliminasi bukan akhir dari segalanya”
i: “gw dah gagal, gagal bikin orangtua gw bahagia…”
p: “taon depan ikut lagi aja…”
i: “hhh, coba lu masuk, anak-anak jadi pada rame’ deh… ada yang jagain ulfa”

yah,
begitu kontras,
ia yang sangat ingin masuk stip, dan aku yang begitu saja meninggalkan stip.
takdir.

udah tanya juga,
‘pak, bisa gak dituker?’.
jelas gak bisa…
selanjutnya yang kurasakan di awal2 ngurus kuliah di stan adalah kekagetan…
beda banget auranya sama di stip.
kalo di stip, ketika ketemu senior kita harus hormat,
di stan, kita disalamin, trus cipika-cipiki-cipika lagi (kan 3x),
macem-macem lah pokoknya.

yah,
setidaknya, stip yang sekarang kerap muncul di berita di tv,
ia pernah memberikan sepaket kenangan manis, yang isinya lengkap;

kesungguhan perjuangan dan keindahan persahabatan.

===========

for intan retno wulan (kalo gak salah ini namanya), kak prasetya, saudariku irma yang lagi pkl stip di malaysia, engga, ulfa, ria, anggie, para taruna-taruni, dan semuanya…
semoga keselamatan, rahmat, dan barokah 4Wl senantiasa tercurah pada kalian.
keep the fighting spirit!
AllohuAkbar!!!

Tags: ,

melihat ke papan ajaib kos-an,
papan ini layaknya jam yang ada di the burrow – rumah keluarga weasley yang nunjukkin dimana tempat anggotanya berada.
gak segitunya sih, adanya juga sebelum berangkat kemana-mana qt kudu nulis di whiteboard itu.
dan tulisannya sekarang…

retno: BPK
kiki: magang
fita: jogja
tata: jogja
nurul: jogja n_n
petta: (kosong)

piuhhh, setelah pindah ke kos an baru semakin sering berkutat dalam kesendirian, semakin akrab dengan sepi, berkawan baik dengan hening…
walau cinta kesendirianku tetapi sangat tidak biasa…

bayangpun, dari tingkat I, punya kelas yang solid, temen2 kosan yang rame buanget hampir melampaui batas kewarasan, biasa dekat dengan orang-orang yang saling mengingatkan, kemanamana bareng.

lalu aku pergi dari gegap gempita semua itu, pergi dengan niatan baik, tapi yang ada aku jadi semakin jauh, semakin jatuh,

karena aku… sendiri.

memang selalu meyakinkan dan mengusahakan diri: aku harus bisa hidup mandiri.

tapi susah sekali…
biasa nonton tv rame-rame,
biasa belajar bebarengan,
pulang ke kos pasti ada yang bisa diajak ngomong,
terpacu karena mendengar alunan tilawah dari luar kamar sang ukhti,
kalo ada apa-apa gengsi, ja’im, malu sama yang lain,
gila bareng…

dan
hal itu sangat jaraaang sekali kutemukan belakangan ini,
terkadang sengaja ke kos an lama,
menikmati kegembiraan & canda rukunerz,
atau bertandang ke kos riya/wulan…

tapi yang kembali adalah realita bahwa aku
s.e.n.d.i.r.i

dan lagi-lagi, memang selalu meyakinkan dan mengusahakan diri: aku harus bisa hidup mandiri.

tapi ketika semua orang sibuk dengan urusan masing-masing,
toh mereka tidak melihat,
tidak mengetahui,
tidak merasa,
tidak begitu peduli,

so, let me do anything,

dan aku jadi seperti bukan siapa-siapa,

t.e.r.a.s.i.n.g

atau…
memang begini adanyakah???

– – – – –

“assalamualaikum
ta…
help me ta…
tolong aku , nasehati aku, biar ak bisa kuat,menjalani apa yg seharusnya dijalani…menjalani yg seharusnya…
menjalani yg benar…
help me…tnp saudari di sini, ak tak tau jadi ap,,,seperti skrg ini,,,ak sendiri..
sendiri…
sendiri…
sendiri…”

Tags: ,

saat ujian tadi,
benakku dipenuhi dua hal;
1. gimana cara ngerjain ni soal
2. gimana cara menyukseskan rencana jalan-jalan ke PRJ
hal nomer 1 gak begitu penting,
secara dosen mata kuliah sap ta (sebut saja pak agung budi laksono),
kagak masuk sama sekali selama setengah semester ini,
iya bener, 8 kali pertemuan kita ditelantarkan gitu aja,
sebenernya kita (kita? elu kali!) seneng kok!
apalagi sebelum ujian sap itu ada bisik-bisik kalo nilai ujiannya udah jadi,
alias pukul rata B-,
bertambah-tambahlah kesenangan diriku,
(kok malah seneng. hehe)
jadi walopun ujian tadi gak bisa blas, anak2 pada nyantai aja,
“ah, palingan juga gak diperiksa…”
hahaha…
keren!

ok, kita beralih ke poin dua,
jalan-jalan ke Pekan Raya Jakarta,
kenapa pengen kesana? soalnya penasaran.
kenapa penasaran? soalnya belum pernah kesana.
jadi tahun ini WAJIB KUDU HARUS MESTI pergi ke PRJ,
tapi yang mau kesana baru dento doang, ada lagi dink, dias, wina juga.
mbak kiki nunggu awal bulan, mitha – irma belum pasti.
ngajak anak-anak kelas lainnya, dicuekin.
ya iyya lah, secara… sebelum mulai ujian tadi, lagi pada bahas sap,
trus guwe dateng ke gerombolan mereka yang lagi seru-serunya ngomongin kas umum negara.
lalu gw berseru, ngajak dengan penuh semangat perjuangan:
“eh, temen-temen, kita ke PRJ yuuuk!”
trus mereka menghentikan diskusi,
noleh ke guwe sebentar,
trus ngelanjutin lagi bahasan sapnya tanpa mengacuhkan guwe…
huuhu, kejamnya dunia.
sering diginiin sama anak2 sekelas,
tapi gapapa, aku yakin kok di lubuk hati mereka yang paling dalam,
sebenernya mereka sayang sama akyuu… (huekkk)

ga dink, sekarang serius.
intinya harus jadi ke PRJ,
(udah cuma mau nyampein ini)
trus, fyi,
akhir bulan ada pesta buku jakarta di senayan
(semoga bermanfaat infonya!)

ohiya,
bingung juga gimana caranya menghabiskan liburan depan,
dengan seru dan bermanfaat tentunya… bingung.
ah, sumbudy help me.

yo wis,
lagi-lagi karena keinginan lebih besar daripada kemampuan,
jadinya nge-post gak penting gini

ya sudah…
dadaa…
assalamu’alaykum wr wb


June 2008
S M T W T F S
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930